68 views
NEWS

MY: Teknologi Digital Permudah Transaksi Pembayaran

wantaranews.com – palembang

Wakil Gubernur Sumatera Selatan H. Mawardi Yahya katakan, teknologi digitalisasi manfaatnya sangatlah dirasakan di segala bidang.

Dengan pemanfaatan digitalisasi akan mempermudah dalam kehidupan manusia diberbagai sektor.

Hal tersebut diutarakan pada saat meresmikan Opening Ceremony Festival Ekonomi Keuangan Digital “Digital Kito Galo” yang diselenggarakan oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Selatan dengan Tema “Sinergi Akselerasi Ekonomi Keuangan Digital, Sumsel Maju untuk Semua Menuju Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh” bertempat di di Ballroom Hotel Arista, Rabu (1/12/2021).

“Metode pembayaran secara digital dianggap lebih aman, praktis, dan lebih efisien” ujar Wagub Mawardi Yahya (MY).

MY utarakan, Pemerintah melalui Bank Indonesia gencar mensosialisasikan pemanfaatan digitalisasi pembayaran.

Dalam bidang ekonomi keuangan, berupaya agar transaksi keuangan dapat dilakukan dengan tekonologi digitalisasi

“Bank Indonesia telah mensosialisasikan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) yaitu Standarisasi pembayaran menggunakan metode QR Code dari Bank Indonesia agar proses transaksi dengan QR Code menjadi lebih mudah, cepat dan terjaga keamanannya” ucap MY.

Lanjut MY, Dengan kata lain QRIS dapat digunakan lintas platform dan aplikasi pembayaran adalah salah satu contoh manfaat dari digitalisasi keuangan.

Namun untuk pemerataan pemanfaatan sistem digitalisasi tersebut, daerah harus bersinergi dalam mensosialisasi dan pemegang kepentingan, stakeholder dan pemerintah mengembangkan pemanfaatan keuangan digitalisasi iadalam setiap bertransaksi di kehidupan sehari-hari.

Ditambahkan MY, Pemanfaatan teknologi digitalisasi masih belum merata meskipun akses terhadap infrastruktur digital semakin mudah dan murah, masih ada masyarakat merasa dan menganggap digitalisasi merupakan hal yang masih mahal.

“Hal ini perlu diperhatikan oleh Pemerintah Daerah. Karena kita tidak dapat menolak lagi bahwa era digitalisasi sudah sangat diperlukan dan suatu pilihan yang tidak dapat dihindarkan lagi,” tutupnya.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Sumatra Selatan Hari Widodo katakan guna memperluas dan mendukung implementasi Elektronifikasi Transaksi Pemerintah (ETP) dan digitalisasi ekonomi daerah, Bank Indonesia membentuk enam Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD).

“TP2DD ini nantinya akan bertugas memantau implementasi digitalisasi ekonomi dan keuangan daerah” ujarnya

Turut hadir Ka. Badan Pendapatan Daerah Provinsi Sumsel, Dra. Hj. Neng Muhaibah, MM, Karo Perekonomian, H. Afrian Joni., SE., M.M. (Tim Media Dinas Kominfo Prov. Sumsel/toeb)-M GilangNawawi

Leave a Reply

Your email address will not be published.